my WORDerful life

Intan Permata Sari

14 Februari…..

on February 16, 2016

Banyak orang punya persepsi masing-masing terhadap tanggal ini, ada yang menganggap spesial ada yang biasa aja ada yang mengganggap lebay….terserah deh ini negara demokrasi asalkan jangan saling menghujat satu sama lain….

Buat intan pribadi, yang intan inget dari tanggal 14 Februari ada 2 kejadian yang bikin senyum sendiri :

  1. Jaman masih SMA, ceritanya pacar intan (yang sekarang udah jadi suami), jemput sore-sore pake motor BMW pinjem dari Kakak nya, udah cantiik nih pake baju segala pinky….eh pas lagi di bonceng pas tanjakan pula motor nya mogok…dorong deh….gpp yg penting matching baju pink dorong motor warna merah
  2. 14 Februari tahun lalu….ceritanya intan & milta mau keliling taman di bandung, pas sampe balai kota, kan ada gawang yang ada tulisan “Love” nya dan itu di penuhi pasangan….kita baru ngeh kalo hari itu tanggal 14 Februari dan merayakan Hari Kasih Sayang bersama travel mate sampe cape keliling Bandung, dan selama berada di area “LOVE” itu, kita berdua malah ngetawain berbagai perilaku pasangan & jenis gembok yang nempel di gawang tersebut…..

Pagi ini baca copas an di Grup yang bikin meleleh airmata, ini tentang Akhlak yang dipenuhi rasa Cinta seorang Tokoh Revolusioner Iran “Imam Khomeini”

Istri Imam pernah berkata,”Aku tidak pernah terbangunkan oleh Imam saat ia melakukan Salatul Lail karena ia tidak pernah menyalakan lampu kamar, ketia Ia melakukan Wudhu, Ia akan menempatkan spons/busa di wastafel bawah keran sehingga suara air yang jatuh tidak akan membangunkan saya”

Agha (Panggilan Istri kepada Imam) selalu menawarkan tempat yang lebih baik di dalam ruangan. Dia tidak akan mulai makan sampai aku datang ke meja makan. Dia juga akan meberitahukan anak-anak “Tunggu sampai Ibu datang”, Ia bahkan tidak ingin saya bekerja di rumah, Dia akan selalu memberitahu saya :Jangan menyapu”, Jika saya ingin mencuci pakaian anak-anak di kolam, dia akan datang dan berkata :”Bangunlah, kau tidak harus mencuci.

Secara keseluruhan, saya harus mengatakan, bahwa Imam tidak menganggap menyapu, mencuci piring bahkan mencuci pakaian anak-anak kami sebagai bagian dari tanggung jawab saya. Jika keadaan memaksa dan saya kadang-kadang melakukan juga, Ia merasa kesal karena menganggap hal itu adalah hal yang tidak adil bagi saya. Bahkan ketika saya memasuki ruangan, dia tidak pernah mengatakan “Tutup pintu di belakangmu” tapi menunggu sampai saya duduk dan kemudian Ia sendiri bangkit dan menutup pintu.

Putrinya Siddika mengatakan “Ayah saya memiliki rasa hormat yang luar biasa kepada Ibu saya. Dalam Kurun waktu 60 tahun hidup bersama ia bahkan tidak menghampiri atau menyentuh makanan (di meja makan) sebelum istrinya, Ia juga tidak banyak berharapdari (istri)nya.Aku bahkan dapat mengatakan bahwa dalam masa 60 tahun hidup bersama, tidak pernah ada waktu dimana Ia bahkan meminta segelas air, Ia selalu mendapatkan nya sendiri, tidak hanya kepada istrinya, namun juga perilaku tersebut kepada anak-anak putri nya . Jika Ia perlu air, kami semua antusias akan berlalri mendapatkan nya tapi tidak pernah Ia meminta kami mengambil dan memberi nya segelas air ke tangannya.

Selama hari-hari terakhir yang sulit pada sisa hidupnya, setiap kali membuka matanya dan jika Ia mampu bicara, Ia akan bertanya “Bagaimana Khonum (Panggilan Imam kepda Ibunda kami) Perlukah kami minta ia datang kepadamu ? Ia akan menjawab “Tidak, punggungnya sakit, biarkan Ibu mu beristirahat” Dalam sakitnya pun, Imam ga ingin merepotkan istrinya.

Ini salah satu isi Surat Cinta Imam untuk Istri tercinta :

“Untuk Istriku Tercinta, Oh sekiranya aku mati buatmu, aku selalu ingat kepadamu, ketika engkau – cahaya mataku, penopang Jiwaku, jauh dariku, wajah cantikmu bersinar di dalam hatiku seperti pada cermin ….Aku benar-benar merindukan mu disini di Beirut, banyak tempat indah untuk di kunjungi di kota dan di pantai. Sayang sekali sayangku tidak bersamaku…..Ini perjalanan terbaik sejauh ini tapi kau benar-benar kurindukan. Aku rindi anak kita, Aku berdo’a agar Tuhan melindungi kalian. Aku sangat mencintaimu, Do’a dan Salam…Ruhullah Khomeini”

Meleleh rasanya membaca copas an nya yang juga pernah intan baca dari buku tentang beliau. Makasih alunan tuts piano nya Mba Ira….menambah ke syahduan cerita ini.

Membayangkan betapa tingginya Akhlak yang beliau teladani dari Rasulullah dan keluarga sucinya dan betapa luar biasa nya akhlak istri beliau sehingga di perlakukan begitu mulia nya.

Jangan pernah menahan diri untuk mengungkapkan kasih sayang kepda orang yang kita sayangi karena kesejukan hati mengalir di dalam sanubari kita

 

 

 

Advertisements

2 responses to “14 Februari…..

  1. waah.. cerita 14 Feb 1 dan 2 love love banget! motor BMW yang mogok dan keliling taman seBandung sampe nemu gembok motor cinta di BalaiKota…

    Juga reminder inspirasi dari Imam Khomeini.. masha Allah banget. semoga kita semua diberkahi oleh kelembutan hati selembut beliau..

    terima kasih udah sharing Bu.. 🙂

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: